Tidak ada Biaya Tambahan Sepeserpun untuk Operasi Tulang Belakang Saya

Penulis : Humas Dibaca : 511 Kategori : Berita Umum
Tanggal Posting : 16 Nov 2020 07:10:30

Pematangsiantar, Jamkesnews – Di era sekarang ini, penyakit tidak hanya mengancam bagi para lanjut usia saja. Sekarang ini usia muda pun cukup rentan menderita penyakit-penyakit yang dapat mengancam keselamatan nyawa seseorang. Seperti halnya dialami oleh Nur Aini (35) yang mengalami sakit infeksi tulang belakang di tahun 2016 yang lalu.

Nur yang kesehariannya berprofesi sebagai perawat di salah satu rumah sakit di wilayah Kota Pematagsiantar ini dengan antusias menceritakan pengalamannya menggunakan kartu Jaminan Kesehatan Nasional Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS) ketika menjalani operasi tulang belakang, Rabu (11/11).

“Saat itu saya merasa sedih sekali karena akibat infeksi tersebut saya mengalami lumpuh di kaki dan kondisi ini saya alami selama 3 bulan. Tentunya saya tidak dapat bekerja lagi saat itu dan saya seperti menjadi kurang bersemangat lagi untuk beraktivitas setiap harinya. Namun saya tidak patah semangat dan saya pergi berobat ke Rumah Sakit Horas Insani. Kemudian singkat cerita, saya dirujuk Ke Rumah Sakit Putri Hijau Medan dan disana dokter mewajibkan untuk melakukan operasi di tulang belakang. Baru lah setelah di operasi dan pemulihan kondisi saya perlahan-lahan pulih kembali,” Kata Nur.

Nur mengatakan sangat beruntung terdaftar sebagai peserta JKN-KIS karena seluruh biaya operasinya ditanggung oleh program JKN-KIS.

“Saya tidak tahu lagi bagaimana mengungkapkan rasa bahagia ini. Karena setahu saya untuk penyakit yang saya alami ini pasti sangat mahal. Saya yakin biayanya mencapai ratusan juta rupiah. Pastinya jika saya harus membayar tidak akan sanggup saya mencari uang sejumlah itu,” ungkap Nur Sambil tersenyum bahagia.

Nur mengatakan ketika dirinya dapat berjalan kembali dan dapat beraktivitas seperti semula dirinya sangat bahagia dan terharu akan semua yang telah dialamainya. Nur juga mengucapkan teima kasih yang tidak terhingga kepada Pemerintah dan BPJS Kesehatan karena telah menjamin seluruh biaya pengobatannya.

“Semoga Program JKN-KIS ini tetap selalu ada dan terus dapat menjaga dan meningkatkan pelayanan. Karena pastinya banyak masyarakat yang membutuhkan program yang berprinsip gotong royong ini,” tutup Nur.


File :